Menu

03 Peb 2020, 04:00 WIB

Laboratorium Dunia Saling Berlomba Meneliti Sampel Virus Corona

Ilustrasi virus Corona. | Sumber Foto:REUTERS/Dado Ruvic

SUKABUMIUPDATE.com - Dengan tidak ada tanda wabah virus corona baru mereda, ahli virologi di seluruh dunia merasa gatal untuk mendapatkan sampel fisik dari virus tersebut. Mereka menyusun rencana untuk menguji obat dan vaksin, mengembangkan model hewan dari infeksi itu dan menyelidiki pertanyaan tentang biologi virus tersebut seperti bagaimana penyebarannya.

“Pada saat kami mendengar tentang wabah ini, kami mulai berupaya untuk mendapatkan akses ke isolat-isolat ini,” kata Vincent Munster, seorang ahli virus di Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular di Hamilton, Montana, sebagaimana dilaporkan Nature, 31 Januari 2020.

Dikutip dari tempo.co, laboratoriumnya mengharapkan untuk menerima sampel pada minggu depan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS di Atlanta, Georgia, yang telah memimpin tanggapan terhadap kasus-kasus virus AS.

Laboratorium pertama yang mengisolasi dan mempelajari virus itu, yang sementara dikenal sebagai 2019-nCoV, berada di episentrum wabah: di Wuhan, Cina. Sebuah tim di Institut Virologi Wuhan yang dipimpin oleh ahli virologi Zheng-Li Shi mengisolasi virus dari seorang wanita berusia 49 tahun, yang mengalami gejala pada 23 Desember 2019 sebelum menjadi sakit kritis.

Tim Shi menemukan virus tersebut dapat membunuh sel manusia yang dikultur dan memasuki sel tersebut melalui reseptor molekul yang sama dengan virus corona lainnya: virus yang menyebabkan SARS (sindrom pernafasan akut akut).

Sebuah laboratorium di Australia mengumumkan pada 28 Januari bahwa ia telah memperoleh sampel virus dari orang yang terinfeksi yang telah kembali dari Tiongkok. Tim sedang bersiap untuk berbagi sampel dengan ilmuwan lain.

Laboratorium di Prancis, Jerman dan Hong Kong juga mengisolasi dan bersiap untuk berbagi sampel virus yang mereka peroleh dari pasien setempat, kata Bart Haagmans, seorang ahli virus di Erasmus Medical Center di Rotterdam, Belanda. "Mungkin minggu depan kami akan mendapatkan isolat dari salah satu laboratorium yang berbeda," katanya.

Urutan genom pertama dari virus ini dipublikasikan pada awal Januari, dan beberapa lusin - diambil dari berbagai orang - sekarang telah tersedia. Urutan itu telah mengarah pada tes diagnostik untuk virus, serta upaya untuk mempelajari penyebaran dan evolusi patogen.

Tetapi para ilmuwan mengatakan bahwa urutan itu bukan pengganti sampel virus, yang diperlukan untuk menguji obat dan vaksin, dan untuk mempelajari virus secara mendalam. "Sangat penting untuk berbagi virus," kata Maria Van Kerkhove, seorang ahli epidemiologi penyakit menular di Organisasi Kesehatan Dunia di Jenewa, Swiss, dalam konferensi pers 29 Januari.

Munster mengatakan bahwa prioritas pertama labnya adalah mengidentifikasi hewan yang mengalami infeksi dengan cara yang mirip dengan manusia. Model hewan seperti itu akan berguna untuk menguji vaksin dan obat-obatan. Tim pertama berencana untuk melihat tikus yang direkayasa secara genetis untuk mengandung versi manusia dari reseptor yang digunakan virus SARS dan coronavirus baru untuk menginfeksi sel. Pekerjaan di masa depan dapat melibatkan mengekspos tikus dan, kemudian, primata non-manusia terhadap virus, dan menguji apakah vaksin dapat mencegah infeksi, tambahnya.

Laboratorium Munster juga ingin mulai mengukur berapa lama virus dapat bertahan hidup di udara atau di tetesan air liur. Ini dapat membantu ahli epidemiologi untuk memahami apakah virus dapat ditularkan melalui udara, atau hanya melalui kontak dekat. Penelitian Munster akan melibatkan partikel virus aerosolisasi menggunakan wadah yang disebut drum Goldberg, dan kemudian mengukur kemampuan mereka untuk menginfeksi sel manusia setelah beberapa waktu di udara.

 

Sumber : tempo.co

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Tidur dengan rambut basah disebut bisa menyebabkan masalah, misalnya jamur di kepala. Lalu, bagaimana bila terpaksa tidur dengan rambut yang masih basah, misalnya habis keramas setelah bepergian? Jika...

SUKABUMIUPDATE.com - Media sosial tengah ramai dengan isu kalung yang diklaim sebagai antivirus, termasuk virus corona. Sebelumnya, Kementerian Pertanian menyatakan bakal menggandeng PT Eagle Indo Pharma untuk pengembangan dan...

SUKABUMIUPDATE.com - Valtteri Bottas secara sempurna mentransformasikan pole position di GP Austria yang penuh drama menjadi kemenangan pertamanya di F1 musim ini. Mengutip Suara.com, Bottas mendominasi balapan sepanjang 71 lap...

SUKABUMIUPDATE.com - Beberapa negara telah menerapkan new normal atau pembebasan aturan pembatasan sosial, mekipun pandemi virus corona Covid-19 belum usai. Melansir Suara.com, semua orang pun tetap disarankan menjalani protokol kesehatan,...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya