Menu

22 Nov 2019, 04:00 WIB

Untuk Pertama Kalinya Gula Ditemukan di dalam Meteor

Meteorit berbentuk hati yang langka bernama The Heart of Space. | Sumber Foto:Dok. Rumah Lelang Christie

SUKABUMIUPDATE.com -  Para ilmuwan untuk pertama kalinya dalam sejarah berhasil menemukan gula di dalam meteor, demikian diwartakan UPI, Rabu (20/11/2019).

Temuan yang diterbitkan dalam jurnal PNAS pekan ini, mendukung teori yang mengatakan bahwa kehidupan bermula dari meteor-meteor yang menghantam Bumi jutaan tahun silam. Meteor-meteor itu membawa serta blok-blok bangunan kehidupan.

Dalam penelitian itu dijelaskan bahwa para ilmuwan berhasil mengidentifikasi tiga senyawa gula, yakni ribosa, arabinosa, dan xilosa di dalam dua buah meteor kaya karbon.

"Ribosa adalah senyawa gula yang biasa ditemukan dalam mahluk hidup, sebagai sebuah blok bangunan kehidupan dari RNA - yang berfungsi untuk menyimpan informasi dan mengatalisasi reaksi dalam kehidupan primitif di Bumi," tulis para ilmuwan.

Sebelumnya para ilmuwan pernah menemukan biomolekul seperti asam amino - yang bisa menghasilkan protein - dan nucleobases - blok bangunan kehidupan dari DNA serta RNA - pada beberapa meteor.

Tetapi ini adalah untuk pertama kalinya gula ditemukan pada benda-benda dari luar Bumi.

"Penelitian ini menyajikan bukti langsung adanya ribose di luar angkasa dan proses masuknya gula ke Bumi," kata Yoshihiro Furukawa, ilmuwan dari Universitas Tohoku, Jepang, yang terlibat dalam penelitian tersebut.

"Gula dari antariksa itu mungkin telah berkontribusi dalam pembentukan RNA di Bumi di masa sebelum adanya kehidupan dan ia memantik munculnya kehidupan," lanjut Furukawa.

Dalam studi itu, para ilmuwan menganalisis komponen-komponen kimiwai dari sampel debu meteor menggunakan Gas Chromatography Mass Spectrometry. Metode ini mengidentifikasi molekul dengan menghitung massa serta aliran listriknya.

Mereka menggunakan analisis isotop untuk memastikan bahwa gula-gula tersebut berasal dari luar Bumi. Hasilnya, mereka menemukan konsentrasi tinggi Carbon 13 pada gula-gula tersebut. Carbon 13 adalah jenis karbon isotop berat yang cukup jarang ditemukan di Bumi.

Kini para ilmuwan terus meneliti lebih banyak sampel meteor di Bumi untuk menemukan lebih banyak lagi senyawa gula di dalamnya. Penemuan gula dalam sampel meteor diharapkan membantu menemukan asal-muasal kehidupan.

Sumber: Suara.com

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Polisi meminta pengelola tempat wisata yang berada di wilayah Desa Cidahu bertindak tegas kepada pengunjung yang tidak mau menerapkan protokol Covid-19. "Saya minta pengelola wisata jangan biarkan pengunjung...

SUKABUMIUPDATE.com - SMK Muhammadiyah 1 Kota Sukabumi memiliki ragam pilihan ekstrakurikuler yang dapat diikuti. Salah satunya Marching Band Al-Adzkia. Wakil Kepala Sekolah Bidang Kesiswaan SMK Muhammadiyah 1 Kota Sukabumi Yosep...

SUKABUMIUPDATE.com - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian mengingatkan kepala daerah yang akan menjadi petahana atau maju kembali pada Pilkada 2020 tidak menyalahgunakan bantuan sosial (Bansos) untuk kepentingan...

SUKABUMIUPDATE.com - Warga di Desa Mekarmukti, Kecamatan Waluran, Kabupaten Sukabumi saat ini tengah giat melakukan budi daya tanaman yang bernama sorgum karena nilai manfaatnya. Sorgum dilirik warga Mekarmukti karena...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya