Menu

Minggu, 26 Agustus 2018, 12:55 WIB

Ambisi NASA Menyambangi Matahari

NASA meluncurkan misi menyentuh matahari dengan Parker Solar Probe pada awal Agustus. | Sumber Foto:Johns Hopkins APL/Steve Gribben/NASA/Space

SUKABUMIUPDATE.com - Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) baru-baru ini berhasil meluncurkan wahana Parker Solar Probe menuju matahari. Ini jelas sebuah proyek yang ambisius: melihat matahari lebih dekat lagi.

Inilah instrumen pertama yang bakal menyambangi sang mentari. Sebelumnya, sejak eksplorasi antariksa dimulai enam dekade lalu, manusia sudah mengirim berbagai wahana nirawak ke sejumlah planet dan obyek lain di tata surya. Bahkan wahana nirawak New Horizons sudah melewati Pluto dan mendekati ujung tata surya. Namun hingga saat ini matahari lebih banyak dipelajari dari bumi.

Sulit untuk mengirim wahana mendekati matahari karena tingginya hawa panas dan radiasi yang dilepaskan bintang itu. Teleskop Hubble, mengorbit 570 kilometer di atas bumi dan digunakan untuk memantau bintang-bintang jauh, dirancang untuk membelakangi matahari demi melindungi lensa dan instrumennya yang sensitif. Kelak, salah satu agenda besar perjalanan wahana Parker adalah memecahkan teka-teki, yakni kenapa bagian atmosfer matahari jauh lebih panas ketimbang permukaan bintang itu.

Selama ini para ahli masih dilanda penasaran ihwal korona yang muncul dari bagian fotosfer. Temperatur fotosfer, bagian permukaan matahari yang tampak dari bumi, mencapai 6.000 derajat Celsius. Sedangkan korona, selubung berwarna putih yang hanya tampak saat terjadi gerhana matahari, suhunya bisa jutaan derajat Celsius lebih panas daripada fotosfer.

"Mengapa korona bisa begitu panas adalah misteri tua yang sulit dipecahkan," kata David H. Brooks, ilmuwan dari George Mason University. "Fenomena itu mirip seperti api yang melesat dari sebuah batu es."

Hasil riset tim gabungan dari University College London, Inggris, serta George Mason University dan Naval Research University, Amerika Serikat, dalam jurnal Nature Communications menunjukkan aktivitas medan magnet mempengaruhi komposisi elemen, termasuk besi, di atmosfer matahari. Kondisi ini diduga berdampak besar pada pemanasan korona.

Menurut Brooks, selama ini para astronom mengira komposisi elemen di atmosfer matahari tidak berubah seperti halnya rotasi atau gravitasi permukaan bintang. Namun hasil studi menunjukkan perubahan komposisi berhubungan dengan aktivitas medan magnet. "Ikut berubah seiring waktu dan berpengaruh pada proses pemanasan atmosfer," katanya seperti ditulis Science Daily.

Medan magnet matahari berfluktuasi dalam siklus 11 tahun. Dalam periode itu, medan magnet matahari berubah dari kondisi tenang menjadi sangat intensif. Perubahan ini ditunjukkan oleh munculnya sejumlah bintik matahari dan lonjakan kadar radiasi.

Hasil studi ini tentu saja bukan jawaban akhir, mengingat pengamatan terhadap matahari dilakukan dari bumi. Pembahasan pengaruh medan magnet matahari terhadap korona itu, menurut Brooks, masih menjadi perdebatan para ilmuwan. Jawaban lebih detail mengenai anomali korona bisa diperoleh jika manusia dapat mengamati matahari lebih dekat lagi. Nah, karena itulah wahana Parker ini berangkat.

Parker Solar Probe digunakan untuk mempelajari korona dan atmosfer luar matahari. Wahana senilai US$ 1,5 miliar tersebut juga dipakai untuk mengumpulkan data struktur matahari, medan magnet, dan listrik serta fenomena angin matahari.

Wahana itu dilengkapi tameng tahan panas yang terbuat dari komposit karbon setebal 11 sentimeter. Tameng itu dirancang untuk menahan panas hingga 1.400 derajat Celsius yang akan menerpa Parker Solar Probe saat mengorbit matahari. Dengan pelindung itu, wahana akan beroperasi dalam kisaran suhu ruang. Tameng itu juga melindungi wahana dari radiasi dengan intensitas 475 kali lebih tinggi daripada yang diterima manusia di bumi.

Menumpang roket Delta 4 Heavy, Parker Solar Probe akan melesat ke orbit Merkurius, planet yang paling dekat dengan matahari. Wahana itu akan berada pada jarak 6,2 juta kilometer, lokasi paling dekat dengan matahari yang akan dicapai wahana buatan manusia. Parker Solar Probe dirancang untuk melakukan 24 kali perjalanan mengelilingi matahari hingga misinya selesai pada 2025.

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Lembaga layanan cuaca Inggris Met Office memberikan peringatan bahwa besok Jumat, 15 Maret 2019, akan terjadi ledakan besar sinar kosmik dari Matahari menuju Bumi. Badai Matahari itu dapat melumpuhkan...

SUKABUMIUPDATE.com - Lembaga penerbangan dan antariksa Amerika Serikat atau NASA dilaporkan akan membuat sejarah dengan melakukan perjalanan antariksa dengan tim wanita pertama di stasiun luar angkasa internasional akhir bulan...

SUKABUMIUPDATE.com - WhatsApp untuk iOS telah diperbarui dengan menambahkan dua fitur baru, yang mencakup pencarian kontak melalui tab status dan ekstensi pemberitahuan, seperti dilansir laman Indian Express, Rabu, 5 September...

SUKABUMIUPDATE.com - Honda Racing UK telah meracik sebuah motor custom dari sosok Honda CB1000R 2018 untuk khusus hadir di Glemseck 101, Leonberg, Jerman, untuk dikendarai Juara lima kali World...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya