Menu

09 Mar 2020, 00:00 WIB

Gawat! Lebih dari 1 Miliar Ponsel Android Jadul Rentan Peretasan

Ilustrasi ponsel Android. | Sumber Foto:Shutterstock

SUKABUMIUPDATE.com - Melansir dari suara.com, lebih dari satu miliar ponsel dan tablet Android di seluruh dunia dapat rentan terhadap peretasan. Dilansir laman Metro.co.uk, Minggu (8/3/2020), penelitian terbaru mengungkap bahwa hal ini disebabkan karena perangkat Android tersebut tidak lagi didukung oleh pembaruan keamanan.

Penelitian tersebut menemukan bahwa sekitar 40 persen pengguna Android menjalankan versi lama dari perangkat lunak, tidak lagi menerima pembaruan keamanan dari Google.

Ada jutaan pengguna ponsel pintar yang berpotensi mengalami pencurian data dan serangan dunia maya lainnya. Menurut angka 2019 dari Google, ada lebih dari 2,5 miliar perangkat Android aktif di dunia.

Versi lama dari sistem operasi seluler, umumnya yang berusia lebih dari dua tahun, sering kali menghentikan pembaruan keamanan dari pengembang. Dengan perusahaan seperti Google, mendorong pengguna untuk memperbarui ke versi yang lebih baru dari sistem operasi untuk mengamankan perangkat mereka dari modern ancaman dunia maya.

Google dan Apple - pembuat dua sistem operasi seluler terpopuler di dunia - Android dan iOS, merilis versi baru perangkat lunak mereka setiap tahun, diikuti oleh pembaruan berkala yang lebih kecil selama beberapa tahun setelah memperbaiki masalah lebih lanjut yang ditemukan di dalamnya.

Ponsel yang lebih tua diuji dari produsen termasuk Motorola, Samsung, Sony dan LG ditemukan memiliki kerentanan. Siapa pun yang menggunakan ponsel Android yang dirilis pada 2012 atau sebelumnya, termasuk perangkat populer pada saat itu seperti Samsung Galaxy S3 dan Sony Xperia S, tetap harus memperhatikan hall-hal ini.

Itu juga mendorong siapa pun yang menjalankan versi Android lebih tua dari 7,0 Nougat, yang pertama kali dirilis pada 2016, untuk mencoba memperbarui perangkat lunak mereka. Pasalnya, versi ini sekarang tidak lagi didukung oleh Google.

Namun, jika suatu perangkat tidak dapat diperbarui maka kemungkinan besar perlu diganti.

Editor komputasi Kate Bevan berpendapat bahwa konsumen harus dapat mengandalkan periode dukungan yang lebih lama untuk perangkat mobile mereka.

"Sangat mengkhawatirkan bahwa perangkat Android yang mahal memiliki masa simpan yang begitu singkat, sebelum mereka kehilangan dukungan keamanan - meninggalkan jutaan pengguna dalam risiko konsekuensi serius jika mereka menjadi korban peretas," katanya.

Google dan produsen ponsel perlu mengetahui tentang pembaruan keamanan. Dengan informasi yang jelas tentang berapa lama mereka akan bertahan dan apa yang harus dilakukan pelanggan ketika mereka kehabisan.

Penelitian mengatakan bahwa secara umum, semakin tua perangkat, semakin besar risiko rentan terhadap peretas. Namun, penelitian sebelumnya telah mengindikasikan bahwa pemilik ponsel pintar di Eropa dan AS lebih lama memegang perangkat mereka, dengan langkah-langkah yang lebih kecil dalam inovasi setiap tahun dan kenaikan harga ponsel pintar dikutip sebagai alasan utama untuk tidak membeli ponsel baru lebih sering.

 

Sumber : suara.com

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Juru bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan ada 12 kabupaten kota yang memiliki kasus aktif Covid-19 lebih dari 1.000 kasus. "Sebanyak 12 kabupaten kota ini sudah...

SUKABUMIUPDATE.com - Sebuah mobil pick up bermuatan tabung gas elpiji meledak dan terbakar di SPBU Warungkondang, Jalan Raya Sukabumi, Desa Jambudipa, Kecamatan Warungkondang, Kabupaten Cianjur, Kamis (22/10/2020) petang. Kebakaran diduga...

SUKABUMIUPDATE.com - Wakil Ketua DPRD Kabupaten Sukabumi Yudi Suryadikrama diminta oleh petani untuk segera menangani kelangkaan pupuk bersubsidi. Hal itu disampaikan oleh petani pada saat Reses yang dilakukan di...

SUKABUMIUPDATE.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan kolaborasi yang solid antara berbagai elemen masyarakat santri dan pesantren penting untuk mewujudkan akselerasi perekonomian rakyat di tengah pandemi yang beri dampak...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya