Menu

06 Okt 2019, 07:53 WIB

Studi: Tinggalkan Facebook Bikin Lebih Produktif

Logo Facebook | Sumber Foto:Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Peneliti mengungkapkan bahwa orang yang berhenti menggunakan Facebook menjadi lebih produktif, sedikit lebih tidak tertekan, dan lebih baik secara keuangan, sebagaimana dilaporkan Daily Mail baru-baru ini.

Ekonom Roberto Mosquera dari Universidad de las Américas, Ekuador, bersama rekannya mempelajari 1.765 siswa yang menggunakan Facebook di Universitas A&M Texas. Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Experimental Economics.

Para peneliti membagi peserta menjadi dua kelompok yakni satu kelompok yang mengambil istirahat satu minggu dari Facebook dan yang lainnya tetap di platform tersebut.

Penelitian tersebut mengungkapkan bahwa para siswa yang keluar dari Facebook melaporkan menjadi lebih produktif, merasa tidak tertekan, terlibat dalam kegiatan yang lebih sehat, makan lebih sedikit, bahkan melakukan lebih sedikit pembelian yang sifatnya impulsif.

"Facebook memiliki efek signifikan pada aspek-aspek penting kehidupan yang tidak berkaitan langsung dengan pembangunan dan dukungan jejaring sosial," ungkap para peneliti.

Para peneliti juga bertanya kepada sukarelawan berapa banyak mereka ingin dibayar sebagai kompensasi karena rela beristirahat dari Facebook selama satu minggu. Rata-rata, peserta menganggap selama satu minggu dari Facebook bernilai $ 67 (Rp 946.000). Ini merupakan bagian yang cukup besar dari anggaran mingguan khas siswa.

Bahkan setelah seminggu beritirahat dari Facebook, nilai tersebut naik hingga 20 persen. Penilaian yang meningkat ini, menurut para peneliti, adalah tipikal dari hubungan yang adiktif dengan platform.

Selain dampak kesehatan dan keuangan, para peneliti juga menemukan bahwa peserta yang mengambil istirahat dari media sosial juga mengonsumsi lebih sedikit berita.

"Pembatasan Facebook mengurangi konsumsi berita. Diketahui juga bahwa partisipan juga tidak mencari berita dari platform media sosial atau sumber berita lainnya ketika beristirahat dari Facebook," tulis para peneliti.

Profesor Mosquera dan timnya juga melaporkan bahwa para siswa yang keluar dari Facebook menjadi kurang sadar akan berita politik - dan efeknya terlihat lebih kuat pada pria dibandingkan dengan wanita. "Tidak ada efek pada kesadaran berita dari sumber utama," tambah tim.

Temuan ini menambah dukungan untuk studi sebelumnya yang melaporkan bahwa Facebook dapat berfungsi sebagai saluran penting untuk sumber berita non-mainstream dan palsu.

Nyatanya dari hasil studi terbaru, tim menemukan bahwa berhenti dari Facebook menyebabkan orang, selain mengkonsumsi lebih sedikit berita secara keseluruhan, tetapi juga mengurangi kesadaran mereka akan berita palsu dan non-mainstream.

SUMBER: TEMPO.CO

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud Md memastikan tak akan ada penundaan Pilkada 2020. Pilkada yang telah digeser jadwalnya menjadi 9 Desember 2020, akan tetap...

SUKABUMIUPDATE.com - Guru Besar Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia Endang L. Achadi memprediksi kehidupan normal baru di tengah wabah Covid-19 akan berlangsung lama. Menurut dia, itu karena butuh waktu yang...

SUKABUMIUDPATE.com - Liga Inggris secara resmi memberlakukan format lima pergantian pemain untuk sisa pertandingan musim 2019/20 yang akan digelar kembali pada 17 Juni mendatang. Sebagaimana diketahui, Liga Inggris sempat...

SUKABUMIUPDATE.com - Sebanyak 17 bangunan di Sabang, Aceh, rusak ringan hingga berat akibat gempa yang mengguncang daerah itu pada Kamis pagi pukul 05.31 WIB. Gempa diukur Badan Meteorologi Klimatologi...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya