Menu

27 Jun 2019, 11:10 WIB

Jumlah URL Hoaks Meningkat Dua Kali Lipat Menjelang Putusan MK

Warga negara asing melintas di depan gedung Mahkamah Konstitusi menjelang sidang pendahuluan PHPU 2019 di Gedung MK, Jakarta, Kamis, 13 Juni 2019. | Sumber Foto:TEMPO.CO

SUKABUMIUPDATE.com - Menteri Komunikasi dan Informatika atau Menkominfo Rudiantara mencatat, dalam dua hari terakhir, menjelang putusan MK (Mahkamah Konstitusi), jumlah penyebaran berita bohong alias hoaks meningkat pesat. Peningkatan produksi dan penyebaran hoaks ini bahkan mencapai dua kali lipat dari hari-hari sebelumnya.

"Sejak dua hari terakhir meningkat menjadi sekitar 200 URL per pukul 18.00 WIB (Rabu malam)," ujar Rudiantara kepada Tempo dalam pesan pendek, Rabu petang, 26 Juni 2019.

Padahal menurut dia, jumlah konten hoaks di media sosial sejak akhir Mei lalu hanya berjumlah 100 URL per hari. Meski demikian, penyebaran berita bohong kali ini jauh lebih sedikit ketimbang saat aksi demo massa 22 Mei lalu.

Rudiantara mencatat, pada 22 hingga 24 Mei, penyebaran konten hoaks berlipat mencapai 600-700 URL per hari. Kala itu, konten yang tersebar ialah yang bersifat hasutan dan provokasi.

Adapun pada hari-hari menjelang putusan MK, hoaks yang beredar bukan lagi terkait aksi 22 Mei, melainkan yang berkaitan dengan proses sidang di Mahkamah. Kendati hoaks masih terus tersebar, Rudiantara memastikan belum akan melakukan pembatasan akses terhadap media sosial.

Rudiantara lantas mengajak masyarakat menjaga keamanan dengan tidak memantik serta turut me-viralkan hoaks terkait proses di MK. "Tidak ada alasan untuk menyebar hoaks, provokasi atau hasutan, manakala pihak-pihak yang berperkara di MK sudah menyatakan akan menerima apapun putusan MK," ucapnya.

SUMBER: TEMPO.CO

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Satgas Covid-19 Kecamatan Jampang Kulon, Kabupaten Sukabumi, merilis data terbaru jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP), Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dan Cluster atau orang dengan riwayat perjalanan.  "Tercatat sebanyak...

SUKABUMIUPDATE.com - Masyarakat Indonesia khususnya di Jakarta dan sekitarnya akan memasuki minggu keempat social distancing. Pemerintah terus mengimbau agar membatasi aktivitas di luar ruangan guna meminimalkan risiko penyebaran virus...

SUKABUMIUPDATE.com - Kebijakan social distancing serta physical distancing yang diterapkan di berbagai negara telah membuat orang-orang lebih banyak menghabiskan waktu di dalam ruangan. Dilansir dari suara.com, meski ada yang mulai...

SUKABUMIUPDATE.com - Bencana tanah longsor menerjang Desa Sundawenang, Kecamatan Parungkuda, Kabupaten Sukabumi, Minggu (5/4/2020) malam. Akibat kejadian ini sebuah rumah di Kampung Sundawenang RT 25/11, Desa Sundangwenang, rusak setelah tertimpa...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya