//
Menu

20 Nov 2020, 22:00 WIB

Fans Kecewa Ronaldo Tak Main di Korea Selatan, Promotor Harus Bayar Kompensasi

Aksi Cristiano Ronaldo saat Juventus mengalahkan Ferencravos 4-1. | Sumber Foto: (ATTILA KISBENEDEK/AFP)

SUKABUMIUPDATE.com - Megabintang sepakbola Cristiano Ronaldo tak dimainkan saat Juventus bermain dalam laga eksibisi di Korea Selatan pada Juli tahun lalu.

Hal itu membuat para fans Cristiano Ronaldo di Korea Selatan kecewa. Perusahaan promotor di Korea Selatan diperintahkan untuk membayar kompensasi kepada penggemar lantaran pemain berkebangsaan Portugal itu tidak bermain seperti yang dijanjikan.

Dilansir dari Suara.com, peraih penghargaan Ballon d'Or lima kali itu tetap berada di bangku cadangan sepanjang pertandingan yang berakhir imbang 3-3 melawan tim all-star K-League pada Juli tahun lalu. Kendati ada permintaan dan kemarahan dari 65.000 penonton yang memenuhi Stadion Piala Dunia Seoul.

Promotor pertandingan The Fasta telah memasang iklan yang menjanjikan striker Portugal itu akan bermain.

Pengadilan Pusat Distrik Seoul memerintahkan The Fasta mengembalikan setengah dari harga tiket dan tambahkan 50.000 won (sekitar Rp632.000) sebagai kompensasi kepada masing-masing dari 162 penggugat yang menuntut promotor tersebut.

Tiket yang dibanderol mulai dari 30.000 won hingga 400.000 won terjual habis dalam kurang dari tiga menit, begitu hebohnya demi melihat bintang berusia 35 tahun itu.

"Terdakwa mempunyai kewajiban kontrak Ronaldo bermain dalam pertandingan kecuali jika ada keadaan tidak terduga," kata pengadilan tersebut, menurut kantor berita Korea Selatan Yonhap yang dikutip AFP.

"Para penggemar yang datang mengharapkan Ronaldo bermain merasakan tekanan emosional," tambahnya.

Tidak ada perintah yang dibuat untuk Ronaldo atau Juventus. Putusan tersebut menyusul pengadilan di distrik berbeda yang memerintahkan The Fasta memberi kompensasi kepada dua penggemar yang menuduhnya melakukan iklan palsu.

Kemarahan atas absennya sang superstar menyebar melebihi fans olahraga hingga ke publik yang lebih luas, mendorong terciptanya frasa online "acting seperti Ronaldo", mengacu kepada seseorang yang tidak memenuhi janjinya.

K-League menuduh Juventus melakukan "penipuan" dan menuntut permintaan maaf, sementara seorang penggemar terbang ke Swedia untuk menghadapi pahlawannya itu.

Juventus, yang sedang menjalani tur promosi, terbang ke Korea Selatan dengan penerbangan yang tertunda dan tiba terlambat di lapangan, membuat kick-off diundur satu jam.

Sumber: Suara.com

Redaktur : HERLAN HERYADIE
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Ada banyak jenis makanan yang tidak sehat dan orang tidak bisa menahan diri untuk tidak memilikinya. Ini terjadi karena kecanduan makanan. Dilansir dari Tempo.co, ini terutama terjadi pada...

SUKABUMIUPDATE.com - Tinggal serumah dengan orang yang positif Covid-19 bisa membuat khawatir dan stres. Meskipun penting untuk merawat yang sakit, orang juga perlu menjaga kesehatan sendiri karena mungkin saja...

SUKABUMIUPDATE.com - Menteri Agama Fachrul Razi mengatakan asrama haji akan menjadi tempat untuk karantina jemaah umrah sebelum berangkat. Ia menyebut lamanya karantina maksimal tiga hari. "Karena memang kita sudah sepakat...

SUKABUMIUPDATE.com - Presiden Jokowi menerbitkan Keputusan Presiden Republik Indonesia (Keppres) nomor 22 tahun 2020 tentang Hari Pemungutan Suara Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati, serta Wali...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya