Menu

20 Jan 2020, 07:30 WIB

Dirawat Orang Tua Asuh, Kisah Nenek 84 Tahun Asal Caringin Sukabumi yang Tetap Mengajar

Neneh Hasanah (84 tahun), nenek yang masih aktif mengajar di YPI Assahriyah Diniyah Takmiliyah Awaliyah (DTA) Misbahul Aulad, Kampung Ciseupan Hilir RT 03/06 Desa Seuseupan Kecamatan Caringin Kabupaten Sukabumi. | Sumber Foto:Oksa BC

SUKABUMIUPDATE.com - Tak berlebihan rasanya bila kita memberi gelar sosok Neneh Hasanah (84 tahun) sebagai pahlawan pendidikan di Sukabumi, atas dedikasinya. Di usia yang sudah tidak muda lagi, ia masih aktif mengajar di sekolah miliknya, Yayasan Pendidikan Islam (YPI) Assahriyah Diniyah Takmiliyah Awaliyah (DTA) Misbahul Aulad, Kampung Ciseupan Hilir RT 03/06 Desa Seuseupan, Kecamatan Caringin, Kabupaten Sukabumi.

BACA JUGA: Presiden 7 Kali Ganti, Nenek 84 Tahun Asal Caringin Sukabumi Tetap Mengajar

Saat tubuhnya masih aduhai, dahulu kala, Neneh sempat aktif di kegiatan Posyandu. Namun, hal menarik lainnya datang dari perjalanan hidup Neneh, yang ternyata dibesarkan oleh orang tua asuh. Diwawancarai langsung sukabumiupdate.com, Minggu (19/1/2020), Neneh menuturkan, saat ia berusia tujuh hari, dirinya diberikan oleh ibu kandungnya kepada orang lain karena ibu dan ayah kandungnya telah bercerai.

"Setelah itu, saya diurus oleh orangtua angkat dan dimasukkan ke sekolah di Cijengkol. Saat akan kenaikan kelas, bapak angkat saya meninggal. Sejak saat itu saya dilanjutkan diurus oleh guru agama saya. Kata guru agama saya itu, saya belajar sekaligus mengajar saja. Akhirnya saya disekolahkan ke Tsanawiyah, sambil malamnya mengajar para santri. Jadi wali saya saat itu ya guru agama," tutur Neneh.

Bangunan YPI Assahriyah Diniyah Takmiliyah Awaliyah (DTA) Misbahul Aulad di Desa Seuseupan Kecamatan Caringin Kabupaten Sukabumi, tempat Mak Neneh biasa mengajar. | Sumber Foto: Oksa BC

Saat akan ujian di Tsanawiyah, lanjut Neneh, ia ditanya oleh ayah kepala sekolah (ajengan), siapa ibu dan bapak yang sebenarnya. Ia menjawab saya tidak tahu, sambung Neneh. "Waktu itu saya mau menerima ijazah. Setelah itu, ditanyakanlah ke Kepala Desa, dan kata Kepala Desa, yang sekarang menjadi wali saya itu adalah bapak angkat dan katanya ibu kandung saya ada di Puncak Cipanas," imbuhnya.

BACA JUGA: Kisah Purwanto Warga Cikole Sukabumi, Merawat Istri yang Berat Badannya Tinggal 25 Kg

Kisah perjalanan hidup Neneh tak cukup sampai di sana. Singkat cerita, saat Neneh lulus dari Tsanawiyah, ia mengaku akan mengikuti ujian masuk sekolah guru di Sukabumi. Ia meminta izin kepada ibu angkatnya, namun sang ibu melarangnya dengan alasan khawatir karena Neneh seorang perempuan.

"Akhirnya saya hanya meminta doa dan tidak meminta uang kepada ibu. Alhamdulillah saya lolos. Tapi saat itu ada teman yang mengajak mendaftar juga di PGA di Bogor dekat Empang, dan lolos juga. Teman saya yang juga sudah tidak memiliki ayah itu, mengajak saya "menjual diri" (meminta bantuan, red) ke Bupati untuk memasrahkan diri, dimanapun ditempatkannya asal bisa lanjut belajar," jelas Neneh.

BACA JUGA: Ridwan, Anak Lumpuh Asal Lembursitu Sukabumi yang Ditinggalkan Orang Tua

Tapi ternyata, kata Neneh, obrolan ia dan temannya itu terdengar oleh seorang Kepala Sekolah Aliyah. Hingga akhirnya, Kepala Sekolah Aliyah tersebut mengajak Neneh untuk tinggal bersama dan belajar di rumahnya.

"Karena buku pelajaran itu ada di rumah Pak Kepala. Tidak harus bayar asal bantu-bantu. Kalau tidak ada yang mengerti katanya oleh bapak Kepala Aliyah-nya dikasih tahu. Kalau siangnya mengajar di Madrasah Diniyah. Setelah itu, saya pulang ke sini ke Desa Seuseupan dan dinikahkan oleh Kepala Aliyah dengan Bapak Oim suami saya itu. Di sini kondisinya sudah ada santri dan sekolah, termasuk ibu-ibu di masjid. Kemudian saya mengajar di sini. Menikah tahun 1954," tandas Neneh.

Reporter : OKSA BC
Redaktur : HERLAN HERYADIE
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Unit Laka Lantas Polres Sukabumi memberi penjelasan terkait kecelakaan lalu lintas yang terjadi di Nagrak Sukabumi, Kamis (22/10/2020) sekira pukul 11.00 WIB dan mengakibatkan satu orang terjepit...

SUKABUMIUPDATE.com - Kecelakaan laut terjadi di Pantai Cikalapa Desa Cipeundeuy, Kecamatan Surade, Kabupaten Sukabumi, tepatnya di sekitar perairan laut Karangbolong. Satu orang dinyatakan hilang saat menyelam untuk berburu ikan...

SUKABUMIUPDATE.com - Juru bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menegaskan vaksin Covid-19 yang akan diberikan kepada masyarakat sudah lulus semua tahapan uji klinis. "Sehingga aman dan efektif digunakan," kata...

SUKABUMIUPDATE.com - Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menyoroti total, per 30 September 2020, ada Rp 252,78 triliun dana pemerintah daerah, baik provinsi, kabupaten, dan kota, yang disimpan di bank...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya