Light Dark

Bedakan Gejala Serangan Jantung dan Serangan Panik

Sehat | 03 Dec 2020, 04:00 WIB

Bedakan Gejala Serangan Jantung dan Serangan Panik

Sehat | 03 Dec 2020, 04:00 WIB
Ilustrasi serangan jantung. | Freepik.com

SUKABUMIUPDATE.com - Serangan Jantung dan Serangan Panik seringkali sulit dikenali karena Gejala keduanya yang mirip. Padahal mengetahui Gejala penyakit tersebut, terutama Serangan Jantung, bisa menyelamatkan nyawa. 

Hal yang tidak banyak diketahui, stres dan kecemasan yang berlebihan adalah penyebab utama Serangan Panik. Kondisi itu pada akhirnya juga dapat menyebabkan Serangan Jantung. Lantas, apa bedanya?

Melansir Suara.com dari Times of India, serangan jantung terjadi ketika arteri koroner yang memasok darah dan oksigen ke jantung tersumbat atau terhalang. Ini membatasi aliran darah dan oksigen ke otot jantung.

Beberapa serangan jantung terjadi seketika dan bisa berakibat fatal, sementara yang lain merupakan kejadian kecil yang berfungsi sebagai tanda peringatan untuk melakukan perubahan yang diperlukan dalam gaya hidup dan diet.

Tanda-tanda khas serangan jantung meliputi ketidaknyamanan dada, berat di dada, gangguan pencernaan, sesak nafas, palpitasi, mual atau keringat dingin, sakit kepala ringan, hingga pucat di wajah. Kemudian nyeri di tubuh bagian atas, terutama di salah satu atau kedua lengan, leher, punggung, rahang, atau perut.

Meskipun nyeri di dada atau lengan adalah tanda umum serangan jantung, hal itu tidak selalu dialami. Perempuan lebih tidak mungkin mengalami nyeri dada dan mungkin menunjukkan tanda-tanda lain seperti kelelahan atau ketidaknyamanan tubuh bagian atas.

Sementara itu, stres yang berlebihan, kecemasan, dan ketakutan intens yang mencapai puncaknya dalam hitungan menit adalah beberapa alasan di balik Serangan Panik tersebut.

Seseorang bisa mendapatkan serangan panik karena kejadian yang membuat stres di rumah atau sebelum presentasi di tempat kerja. Namun, dalam beberapa kasus, tidak ada tanda-tanda serangan panik yang terlihat.

Tanda paling umum serangan panik meliputi nyeri dada, jantung berdebar kencang, berkeringat, takut mati, pusing, mual, panas dingin, serta mati rasa atau kesemutan.

Orang-orang berusia 20 dan 30-an lebih cenderung menderita serangan panik. Jika Anda mengalami gangguan panik maka episodenya bisa lebih sering. Serangan panik jika dikenali bisa dikendalikan dengan latihan pernapasan dalam, olahraga ringan dan meditasi.

Untuk orang yang menderita gangguan panik, antidepresan yang diresepkan dan obat lain dapat mengurangi intensitasnya.

Meskipun Gejala dari kedua kondisi tersebut sama, hasilnya sangat berbeda satu sama lain. Dalam serangan panik, seseorang mungkin merasa sedikit tercekik, tetapi serangan jantung adalah ancaman serius bagi kehidupan.

Gejala umum serangan jantung dan serangan panik antara lain:

Nyeri dada

Karakteristik nyeri sering berbeda pada kedua kondisi. Pada serangan panik, seseorang merasakan sakit yang menusuk dan menusuk di tengah dada, sedangkan pada serangan jantung rasa sakit itu bisa menyerupai tekanan atau sensasi tertekan. Nyeri dada pada serangan jantung dimulai dari tengah dan menjalar ke lengan, rahang, atau tulang belikat.

Onset dan durasi

Kedua kondisi berkembang secara tiba-tiba, tanpa tanda peringatan. Terkadang, serangan jantung bisa disebabkan karena aktivitas fisik. Serangan panik berlangsung selama 10-15 menit dan menjadi lebih baik seiring waktu. Gejala serangan jantung, di sisi lain, semakin intens seiring waktu.

Mual

Mual dan muntah bisa menjadi gejala lain dari serangan jantung. Para pasien juga mungkin mengalami batuk atau mengi, dan keringat berlebih.

Menggigil dan hot flashes: Seseorang yang menderita serangan panik mungkin mengalami kedinginan dan hot flash. Sensasi tercekik, kesemutan, mulut kering dan telinga berdenging adalah beberapa gejala lainnya.

Sumber: Suara.com

Image

Herlan Heryadie

Redaktur