Menu

Senin, 03 Juni 2019, 06:20 WIB

Risiko Kesehatan Rokok Elektrik, Asma hingga Kerusakan Otak

Ilustrasi rokok elektrik. | Sumber Foto:Christopher Furlong/Getty Images.

SUKABUMIUPDATE.com - Rokok elektrik menjadi tren di kalangan anak muda karena dianggap lebih sehat dibandingkan rokok konvensional. Berbeda dengan rokok konvesnional yang berisi tembakau, rokok elektrik berisi cairan yang mengandung nikotin.

Para ahli telah banyak melakukan studi mengenai dampak rokok ini. Dibandingkan dengan rokoktembakau. Mereka setuju bahwa rokok elektrik mengandung zat berbahaya yang lebih sedikit karena tidak mengandung tar dan karbon monoksida.

Tapi bukan berarti rokok jenis ini tidak berbahaya. Meski disebut membantu orang berhenti merokok, berbagai penelitian telah menunjukkan risiko rokok ini serupa atau bahkan meningkat, apalagi penggunanya semakin banyak di kalangan anak muda. Dikutip dari Boldsky, berikut lima risiko kesehatan rokok elektrik.

1. Kerusakan otak

Klaim bahwa rokok elektrik lebih aman nyatanya perlu ditelaah lagi. Rokok ini mengandung nikotinyang bersifat adiktif dan dapat merusak fungsi otak remaja. Dampak kerusakan otak ini adalah masalah perilaku dan kecanduan nikotin. Jika sudah kecanduan nikotin, sulit bagi otak untuk menghentikannya.

2. Masalah paru-paru

Rokok elektrik mengandung sejumlah bahan kimia berbahaya seperti asetaldehida, akrolein, dan formaldehida. Zat-zat tersebut bertanggung jawab untuk merusak fungsi paru-paru Anda. Zat kimia ini dapat menyebabkan penyakit paru-paru seperti cedera paru akut dan penyakit paru obstruktif kronis.

3. Asma

Menghirup asap, meskipun dari rokok elektrik, dapat memicu asma. Acrolein, zat kimia yang ditemukan dalam e-rokok, adalah herbisida yang banyak digunakan untuk membunuh gulma. Zat ini menjadi salah satu berkembangnya asma pada pengguna rokok elektrik.

4. Kerusakan DNA

Sejumlah penelitian membuktikan bahwa rokok elektrik berpotensi merusak DNA. Uap dari rokok elektrik, meski yang diklaim tidak mengandung nikotin, mengandung banyak zat kimia tambahan.

5. Menyebarkan infeksi

Perangkat rokok elektrik cenderung dapat digunakan bersama-sama. Hal ini meningkatkan risiko penyakit menular.

Beberapa risiko lain yang disebabkan kebiasaan merokok elektrik adalah kanker perut, kanker kandung kemih, kanker esofagus, penyakit jantung, dan masalah pernapasan seperti emfisema.

Jadi, rokok elektrik mungkin membantu orang yang ingin berhenti merokok konvensional. Tapi untuk yang belum pernah merokok, sebaiknya jangan mencoba-coba mengonsumsi rokok ini.

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com -   Penelitian dari Universitas Anglia Ruskin (ARU), Inggris, membuktikan bahwa puntung rokok menyebabkan kerusakan serius pada lingkungan. Racun yang terkandung dalam filter rokok diperkirakan menjadi penyebab utama rusaknya...

SUKABUMIUPDATE.com - Seorang pria perokok sepertinya sudah bosan dengan teknik atau cara menyalakan rokok yang begitu-begitu saja. Sampai ia nekat menyalakan rokok dengan tangki bensin sepeda motornya. Ujung-ujungnya malah bikin panik...

SUKABUMIUPDATE.com - Melakukan diet dengan cara yang salah tak hanya buruk bagi kesehatan, namun juga bisa merusak kulit juga. Jika ingin melakukan diet, jangan sembarangan. Kamu harus memilih cara...

SUKABUMIUPDATE.com - Punya masalah dengan kondisi tubuh Anda?, obat herbal Varash Healing Oil dipercaya menyembuhkan sejumlah penyakit.  BACA JUGA: Jangan Diabaikan, Ini 4 Tanda Tubuhmu Butuh Perhatian Khusus! Agen Varash Healing Oil...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya