Menu

Kamis, 18 April 2019, 13:08 WIB

Gangguan Jiwa Pasca-Pemilu Bisa Sembuh, Jangan Malu Berobat

Ilustrasi depresi. | Sumber Foto:Shutterstock.

SUKABUMIUPDATE.com - Calon anggota legislatif atau caleg yang gagal terpilih dalam pemilihan umum atau Pemilu 2019 rentan mengalami stres. Stres berat yang tidak ditangani bisa menyebabkan depresi. Dan depresi merupakan bagiuan dari gangguan jiwa. 

Direktur RS Jiwa HB Saanin Padang drg Ernoviana mengatakan, gangguan jiwa dapat dialami seseorang dalam beberapa tingkatan, dari yang paling ringan sampai yang berat.  "Yang paling ringan adalah mengalami penyimpangan, misalnya ketika seseorang kerap bermenung maka tidak ada salahnya untuk dibawa berkonsultasi," ujar dia di Padang, Kamis, 18 April 2019. 

Ia mengatakan bahwa gangguan jiwa ini tergolong penyakit yang bisa diobati dan disembuhkan. Jadi, orang yang mengalaminya tak perlu khawatir berkepanjangan. 

Hanya saja, ia mengakui bahwa pandangan masyarakat terhadap penderita gangguan jiwa ini masih negatif. Itu sebabnya, banyak orang malu membawa anggota keluarganya yang mengalami gangguan jiwa untuk diobati dan ditangani dengan tepat.

Menurut Ernoviana, Rumah Sakit Jiwa HB Saanin Padang siap melayani calon anggota legislatif yang mengalaminya. "Kami memiliki 314 kamar untuk rawat inap serta ada 10 tim dokter meliputi psikiater dan psikolog yang siap membantu," katanya.

Menurut dia, dari 314 kamar yang tersedia, hanya 176 yang terisi atau masih ada 138 kamar lagi yang kosong.

Sebelumnya, pada pelaksaan hari pencoblosan Pemilu 2019 satu orang pasien dengan gangguan jiwa juga ikut menyalurkan hak pilih di RS Jiwa HB Saanin Padang.

Awalnya ada lima orang yang layak untuk mencoblos, namun pulang sebelum hari H sehingga tinggal satu orang, ujarnya. Satu orang pasien tersebut melakukan pencoblosan di RS Jiwa HB Saanin didatangi oleh petugas KPPS karena tidak memungkinkan untuk keluar dari area rumah sakit.

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Gejala seseorang mengalami gangguan kejiwaan sering sulit terdeteksi. Tak jarang penderita bersikap normal, meski tak sedikit pula yang menunjukkan tanda sikap yang tak wajar. Rumah Sakit Jiwa (RSJ)...

SUKABUMIUPDATE.com - Seorang pria paruh baya bernama Tisman (40 Tahun), warga Kampung Cibereum RT 02/08, Desa Rambay, Kecamatan Tegalbuleud, Kabupaten Sukabumi, nekat memanjat sebuah pohon setinggi kurang lebih 10...

SUKABUMIUPDATE.com - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto menggelar rapat koordinasi terbatas terkait kondisi setelah Pemilihan Umum atau Pemilu 201. Dalam sambutannya, Wiranto menyebut rapat koordinasi ini digelar...

SUKABUMIUPDATE.com - Penyakit jantung koroner yang dulu lebih sering terjadi pada usia paruh baya mulai menyerang kalangan yang lebih muda, yakni 25-29 tahun berdasarkan data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Menurut dokter spesialis...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya