Menu

Minggu, 20 Januari 2019, 07:30 WIB

Menakar Risiko Kanker Payudara dari Usia dan Keturunan

Ilustrasi periksa payudara. | Sumber Foto:Shutterstock.

SUKABUMIUPDATE.com - Spesialis Bedah Onkologi dari RSUP Fatmawati Jakarta Selatan, dr. M. Yadi Permana SpB (Onk) mengatakan perempuan yang berusia di atas 40 tahun memiliki potensi lebih besar terkena kanker payudara hingga 1,7 kali.

"Terlebih jika keluarga punya riwayat kanker, peluang terkena penyakit serupa membengkak hingga 3,5 kali lipat," kata Yadi Permana. Kanker disebabkan banyak faktor. Riwayat keluarga adalah satu dari sekian banyak faktor.

Bagi yang belum terkena kanker payudara, Yadi Permana mengatakan, lakukan Sadari dan Sadanis. "Tidak semua benjolan di payudara itu sel kanker," ucap dia. Sejumlah jurnal kesehatan menunjukkan 80 persen benjolan di payudara bukan kanker.

Meski begitu, setiap perempuan diharapkan tetap waspada karena masih ada 20 persen benjolan yang berpotensi atau menjadi indikasi kanker payudara. "Saat menemukan benjolan, konsultasi dengan dokter onkologi terdekat," ucap dia.

"Tidak semua benjolan itu kanker dan tidak semua benjolan harus dioperasi. Kalau ternyata kista sederhana, benjolan itu bisa membesar, mengecil, lalu hilang sendiri tergantung faktor hormon di tubuh," ucap Yadi Permana.

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Ciplukan atau Physalis angulata L. adalah tanaman yang habitatnya di iklim tropis. Di daerah Jawa, ciplukan tumbuh di semak-semak, tepi jalan, kebun, hingga hutan. Buahnya berwarna hijau...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya