Menu

04 Apr 2020, 10:00 WIB

Pentingnya Kelola Stres saat Bekerja di Rumah

Ilustrasi wanita bekerja di rumah. | Sumber Foto:shutterstock.com

SUKABUMIUPDATE.com - Dilansir dari tempo.co, Psikolog lembaga kemanusiaan Dompet Dhuafa Maya Sita mengatakan masyarakat dapat mengelola emosi untuk mengatasi tekanan psikologis saat harus bekerja di rumah di tengah wabah virus corona alias COVID-19.

"Dengan emotion focused coping, yaitu strategi individu mengelola stres dengan fokus mengatur emosi terhadap sumber stresnya," kata Maya dalam keterangan pers Dompet Dhuafa di Jakarta, Jumat 3 April 2020.

Ia mengatakan mengatur reaksi emosi dapat dilakukan individu dengan mencoba menahan diri atau mengatur perasaan. Misalnya, individu atau masyarakat dapat membentuk kelompok dukungan sosial untuk mencari dukungan emosi agar menjadi positif. "Melakukan reinterpretasi secara positif atau mencoba mengambil hikmah dari sebuah kejadian atau dengan cara acceptance atau berserah diri," katanya.

Kemudian, upaya lain yang dapat dilakukan untuk mengantisipasi stres selama bekerja dari rumah adalah dengan memberikan pengertian kepada seluruh anggota keluarga tentang pekerjaan yang akan dilakukan selama bekerja dari rumah, sehingga menciptakan suasana kerja yang kondusif tanpa gangguan.

Selanjutnya, para pekerja yang harus memindahkan pekerjaan ke rumah akibat wabah juga perlu menyiapkan kebutuhan dari pekerjaannya, seperti menyiapkan tempat bekerja yang nyaman, aplikasi dalam jaringan (online) dan segala sesuatunya, sehingga bisa fokus selama bekerja dan terhindar dari rasa malas, mengantuk, keinginan bermain media sosial, dan lainnya.

"Bangun emosi positif mulai dengan kata-kata positif sejak bangun pagi, pola pikir diubah menjadi lebih berorientasi growth zone, bukan pola pikir yang ada dalam zona ketakutan atau pola pikir yang ter-lockdown dan tetap menjaga koneksi jejaring," katanya.

Bekerja dari rumah dapat memberikan tantangan tersendiri bagi yang belum terbiasa. Untuk itu, individu tersebut perlu mendapatkan dukungan semangat dari orang lain, sehingga bisa memberikan ketenangan dan pemahaman bahwa semua orang juga menghadapi kesulitan yang sama.

 

Sumber : tempo.co

 

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO pada Rabu, 27 Mei 2020, mengumumkan pembentukan sebuah yayasan yang akan menjadi sumber pendanaan baru, di mana uang yang terkumpul di yayasan...

SUKABUMIUPDATE.com - Presiden AS Donald Trump akan menandatangani perintah eksekutif pada perusahaan media sosial pada hari Kamis setelah Trump mengancam akan menutup situs web yang dituduhnya membungkam suara-suara konservatif. Dilansir...

SUKABUMIUPDATE.com - Pemerintah DKI Jakarta mensyaratkan mereka yang hendak masuk dan keluar wilayah Ibu Kota memiliki Surat Izin Keluar Masuk selama pandemi Covid-19. Dilansir dari tempo.co, jika tidak mengantongi...

SUKABUMIUPDATE.com - Lima mahasiswa terdakwa kasus meninggalnya Ipda Erwin dan terbakarnya tiga anggota Polres Cianjur dalam aksi unjuk rasa yang berujung ricuh diputuskan bersalah. Terdakwa utama dijatuhi hukuman 12...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya