Menu

02 Apr 2020, 00:00 WIB

Cemas akibat Pandemi Corona Pengaruhi Banyak Aspek, Terutama Kesehatan Jiwa

Ilustrasi cemas di tengah pandemi corona | Sumber Foto:Shutterstock

SUKABUMIUPDATE.com - Pandemi global ketiga yang disebabkan oleh virus corona baru membuat sebagian besar orang di seluruh dunia cemas.

Dilansir dari suara.com, kecemasan ini membuat masyarakat melakukan panic buying, yakni membeli benda yang menurut mereka dalam melindungi diri dari virus serta mengambil berbagai tindakan yang dirasa dapat mencegah infeksi Covid-19.

Menurut dokter Spesialis Kedokteran Jiwa di Klinik Psikosomatik Rumah Sakit OMNI Alam Sutera, dr. Andri, SpKJ, pandemi seperti ini memang dapat memengaruhi individu dan masyarakat di berbagai tingkatan serta dapat menyebabkan gangguan pada kesehatan jiwa.

"Individu yang telah mengalami gangguan jiwa seperti gangguan cemas dan gangguan depresi kemungkinan sangat rentan terhadap efek dari kepanikan dan ancaman yang meluas terkait virus corona baru ini," tulisnya dalam sebuah artikel yang dimuat di laman Psikosomatik, terbit pada Senin (2/3/2020).

Ia menambahkan, penyakit kronis atau menahun, termasuk penyakit menular kronis seperti tuberculosis (TBC) dan human immunodeficiency virus (HIV) dikaitkan dengan kemungkinan mengalami tingkat gangguan mental lebih tinggi dibandingkan dengan populasi umum.

Penelitian menunjukkan tingkat depresi umumnya akan meningkat setelah kondisi medis fisik berlangsung dalam waktu lama.

"Efek dari virus corona pada kesehatan mental belum diteliti secara sistematis, namun diperkirakan bahwa Covid-19 akan memiliki efek pada kesehatan jiwa yang besar terutama berdasarkan reaksi publik saat ini," tambahnya.

Stres dan kecemasan ini pun dapat membuat masyarakat mengalami gajala psikosomatik, seperti tiba-tiba tenggorokan gatal, nyeri, hingga tubuh tidak enak.

"Biasanya orang akan mengalami gejala psikosomatik ketika badannya telah mengalami kelebihan beban. Jadi kalau sudah stres berlebihan akan mengalami gejala psikosomatik seperti jantung berdebar, napas pendek, keluar keringat dingin," lanjutnya.

Gejala ini berkaitan dengan penurunan tahan tubuh. Semakin baik daya tahan tubuh seseorang terhadap stres, maka akan jauh lebih baik, kata Andri.

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh spesialis dari Pennsylvania State University pun menunjukkan suasana hati yang negatif dapat mengubah cara fungsi respon imun dan berkaitan dengan peningkatan risiko peradangan.

Dikutip dari Medical News Today, peneliti memperhatikan, orang yang mengalami suasana hati negatif dalam beberapa kali per hari untuk waktu lama cenderung memiliki tingkat peradangan biomarker yang lebih tinggi dalam darah mereka.

 

Sumber : suara.com

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO pada Rabu, 27 Mei 2020, mengumumkan pembentukan sebuah yayasan yang akan menjadi sumber pendanaan baru, di mana uang yang terkumpul di yayasan...

SUKABUMIUPDATE.com - Presiden AS Donald Trump akan menandatangani perintah eksekutif pada perusahaan media sosial pada hari Kamis setelah Trump mengancam akan menutup situs web yang dituduhnya membungkam suara-suara konservatif. Dilansir...

SUKABUMIUPDATE.com - Pemerintah DKI Jakarta mensyaratkan mereka yang hendak masuk dan keluar wilayah Ibu Kota memiliki Surat Izin Keluar Masuk selama pandemi Covid-19. Dilansir dari tempo.co, jika tidak mengantongi...

SUKABUMIUPDATE.com - Lima mahasiswa terdakwa kasus meninggalnya Ipda Erwin dan terbakarnya tiga anggota Polres Cianjur dalam aksi unjuk rasa yang berujung ricuh diputuskan bersalah. Terdakwa utama dijatuhi hukuman 12...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya