Menu

28 Mar 2020, 12:00 WIB

Saran Psikolog agar Isolasi Mandiri Tak Bikin Jenuh dan Stres

Ilustrasi wanita kerja di rumah. | Sumber Foto: shutterstock.com

SUKABUMIUPDATE.com - Beragam upaya dilakukan untuk mencegah perluasan penyebaran virus corona. Dilansir dari tempo.co, pemerintah menyarankan melakukan social distancing, isolasi mandiri, atau bekerja dari rumah. Tapi berdiam diri di rumah selama berminggu-minggu membuat banyak orang jenuh dan stres. 

Psikolog dari Universitas Indonesia (UI) Dr Rose Mini Agoes Salim membagikan kiat untuk mengatasinya. Ia mengingatkan masyarakat agar jangan menjadikan isolasi mandiri sebagai beban karena dapat berdampak pada kesehatan terutama mengalami stres.

"Jadi kalau kita isolasi mandiri itu harus punya niat bahwa ini untuk diri kita dan membantu orang banyak," kata dia saat dihubungi di Jakarta, Jumat, 27 Maret 2020. 

Apabila masyarakat melakukan isolasi mandiri tanpa beban, maka perasaan jenuh, bosan dan sebagainya tidak akan terjadi. Oleh sebab itu, penting bagi setiap orang agar lebih rileks dan menikmati proses tersebut.

"Orang yang stres itu karena mereka merasa terbebani dan ada sesuatu yang dia inginkan tapi tidak tercapai," ujar dia.

Selama beberapa hari terakhir, Rose Mini mengaku cukup banyak menerima keluhan dari masyarakat yang merasa mulai stres karena isolasi mandiri di rumah mereka masing-masing.

"Ya ada beberapa yang menghubungi saya bertanya bagaimana supaya tidak stres di rumah," kata dia.

Menyikapi hal tersebut, Rose Mini memberikan pengertian dan poin positif dari isolasi mandiri salah satunya ialah merajut kedekatan sesama anggota keluarga.

"Cara paling gampang mencegah stres ini ialah lebih banyak bersyukur dan tidak mengeluh," katanya.

Ia mengatakan sebelum virus corona mewabah di Tanah Air, tingkat stres masyarakat juga sudah cukup tinggi. Misalnya saja saat ingin ke kantor dan menghadapi macet.

"Kadang masyarakat itu lucu, biasanya kena macet stres, sekarang saat disuruh di rumah dan menghindari macet juga stres," ujarnya.

Apabila hal tersebut dilakukan oleh setiap orang terutama saat menjalani masa isolasi mandiri, maka tingkat stres dan sebagainya tadi dapat diminimalisasi.

Sumber : tempo.co

 

E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Di awal pandemi COVID-19, anak-anak disebut sebagai kelompok usia yang relatif tidak rentan terinfeksi virus corona. Melansir dari tempo.co, namun, Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mengemukakan fakta...

SUKABUMIUPDATE.com - Dilansir dari suara.com, pandemi virus corona memang tidak hanya membuat orang terinfeksi Covid-19. Tapi juga membuat pasien penyakit lainnya mestir menunda pengobatannya. Selama lebih dari dua bulan sudah...

SUKABUMIUPDATE.com - Selama lebih dari dua bulan di rumah saja, setiap orang tentu mengalami perubahan dari segi kegiatan. Dilansir dari tempo.co, beberapa di antaranya mungkin melakukan dengan berlebihan, namun...

SUKABUMIUPDATE.com - Kabupaten Cianjur tercatat dalam daftar 15 kota/kabupaten di Jawa Barat yang termasuk level 2 atau zona biru pandemi Covid-19. Oleh sebab itu, kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya