Menu

10 Mar 2017, 16:44 WIB

Kejar Visi Universitas Riset, Undip Semarang Kucurkan Rp 40 M

Ilustrasi Undip | Sumber Foto:Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Universitas Diponegoro Semarang menambah alokasi anggaran menjadi sekitar Rp 40 miliar untuk menggenjot penelitian sejalan dengan visi sebagai universitas riset.

“Sebagai universitas riset, kami memang menambah anggaran untuk penelitian sangat besar. Tahun-tahun lalu biasanya Rp 5-8 miliar,” kata Rektor Undip Prof Yos Johan Utama di Semarang, Kamis, 9 Maret 2017.

Dengan dana riset yang besar, kata dia, para peneliti juga dituntut untuk menghasilkan riset yang dipatenkan, terutama hasil penelitian yang bisa dijadikan sebagai barang industri.

Demikian pula mengenai publikasi ilmiah internasional di kebanyakan perguruan tinggi yang memang masih sedikit, ujar Yos, meski ada sejumlah perguruan tinggi yang jumlah karya ilmiahnya banyak.

”Namun, secara nasional jumlahnya (publikasi ilmiah internasional). Kami dorong dosen-dosen untuk semakin giat meneliti dan menulis, termasuk memberikan insentif terhadap peneliti,” katanya.

Yos menyebutkan, saat ini Undip telah memiliki 1.442 tulisan di jurnal internasional, dan untuk semakin menggiatkan budaya meneliti dan menulis, akan diberikan bantuan Rp 25 juta per karya ilmiah.

”Untuk bisa menulis jurnal ilmiah internasional, kan, dimulai dari penelitian-penelitian. Makanya, kami terus genjot,” kata guru besar dan mantan Dekan Fakultas Hukum (FH) Undip tersebut.

Sejalan dengan itu, Yos juga meminta para dosen menyikapi secara bijak atas munculnya Peraturan Menristekdikti Nomor 20 Tahun 2017 tentang Pemberian Tunjangan Profesi Dosen dan Tunjangan Kehormatan Profesor.

Peraturan itu mewajibkan setiap dosen dengan jabatan fungsional guru besar atau profesor dan lektor kepala untuk menghasilkan karya tulis ilmiah internasional sebagai pertanggungjawaban tunjangan yang diterimanya.

Aturan itu disertai pula dengan sanksi yang akan diterapkan berupa penghentian tunjangan apabila tidak memenuhi persyaratan itu.

”Sebaiknya dosen-dosen tidak perlu terlalu bereaksi dulu terhadap aturan yang bisa membawa kebaikan itu, mengingat selama ini jumlah publikasi internasional di Indonesia minim dibanding negara lain di ASEAN,” kata Yos.

Karena itu, dia menuturkan, Undip akan menyelenggarakan banyak pelatihan penulisan dan “coaching clinic” untuk naskah-naskah penelitian agar bisa menghasilkan karya ilmiah internasional.

 

Sumber: Tempo

Sumber : Istimewa
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Penis bengkak biasanya disertai oleh berbagai gejala lain, seperti bau tak sedap atau benjolan yang muncul di kulit penis. Dilansir dari tempo.co, gejala menyebalkan ini bisa menyebabkan...

SUKABUMIUPDATE.com - James Scott, pria 57 tahun ini menderita kondisi yang menyakitkan akibat kecelakaan di tempat kerjanya 4 tahun lalu. Dilansir dari suara.com, saat itu James kejatuhan 1,5 ton...

SUKABUMIUPDATE.com - Pencarian hari terakhir Barji (35 tahun) korban tenggelam di Sungai Cimandiri pada Kamis (20/2/2020) belum membuahkan hasil. Tim SAR Gabungan melakukan penyisiran dari tempat kejadian hingga Muara...

SUKABUMIUPDATE.com - Dump truk pengangkut batu base course yang mengalami kecelakaan di lokasi proyek double track Kereta Api di Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi, telah dievakuasi, Kamis (20/2/2020) malam. Pantauan sukabumiupdate.com,...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya