Jumat, 24 November 2017 - WIB
Follow Us:

Top 10 Desaku

Terinspirasi The Raid, Pemuda Surade Produksi Film
Jembatan Unik di Jampang Tengah, Bisa Dibongkar Pasang Dalam Satu Hari
Tahun ini, Ada 71 Pilkades Serentak di Kabupaten Sukabumi
Pemuda Cipanggulaan Kecamatan Parungkuda Sulap Masalah Jadi Berkah
Keren, Desa Sukaraja Kabupaten Sukabumi Dibuatkan Film Dokumenter oleh Kemensos
Kerajinan Bambu Pangleseran Cikembar Berjuang Mencari Pasar
47 Desa di Kabupaten Sukabumi Jadi Percontohan
Sejak Indonesia Merdeka, Jalan Cibangkong Belum Pernah Diaspal
250 Warga Miskin Nagrak Utara Kabupaten Sukabumi Dapat KK Gratis
Soal ZIS, Pemkot Bandung Berguru ke Nangerang Kecamatan Cicurug


Sistem ZIS Desa Nanggerang Kabupaten Sukabumi Jadi Percontohan Lazisnu Indonesia

Jumat, 03 Februari 2017 - 17:33:47 WIB


Sistem ZIS Desa Nanggerang Kabupaten Sukabumi Jadi Percontohan Lazisnu Indonesia
© Rawin Soedaryanto
Wakil Gubernu Jawa Barat Deddy Mizwar buka Workshop Lazisnu Nasional di Kecamatan Cicurg, Kabupaten Sukabumi.

SUKABUMIUPDATE.com - Sistem Zakat Infaq dan Sodaqoh (ZIS) yang dijalankan Pemerintah Desa Naggerang, Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi sebagai salah satu upaya mengatasi masalah kemasyarakatan patut diacungi jempol. Bahkan Wakil Gubernur Jawa Barat, Deddy Mizwar ikut mengomentari keberhasilan tersebut dalam memandirikan ekonomi umat.

Usai membuka Seminar Nasional dan Workshop Asistensi Manajemen ZIS, Care Nu- Lazisnu (Lembaga Amil Zakat Infaq Sedekah Nahdlatul Ulama) dengan tema Penguatan Filantropi Islam Nusantara untuk Kemandirian Ekonomi Umat, Jumat (3/2), di Global Insani Mandiri (GIM) Pondok pesantren Al Amin, Deddy menegaskan bahwa ZIS harus terus dikembangkan.

Zakat sebagai wahana sharing kesejahteraan antar individu, pada hakikatnya memiliki makna kebermanfaatan sangat luas dalam memperkokoh konstruksi tatanan kehidupan kolektif. Sehingga tranformasi zakat dari ibadah maliyah individual menjadi instrumen pemberdayaan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat.

“Ini penting mendapatkan perhatian kita semua. Optimalisasi potensi zis perlu kita gali dan di tingkatkan, seiring peningkatan kualitas tata kelola yang baik, harus mampu hadir untuk mengatasi kemiskinan, keterbelakangan, dan ketidakberdayaan,” ungkap Deddy kepada sukabumiupdate.com.

BACA JUGA:

Toples ZIS Pasar Cicurug Kabupaten Sukabumi Bisa Tampung Dana Rp200 Juta, Anda Percaya?

Desa Purwasari Ingin Sejahterakan Rakyat dengan ZIS

Desa Nanggerang Kecamatan Cicurug Miliki Poliklinik ZIS

Kemiskinan di masyarakat tidak terdidik menurut Deddy, rawan terhadap bahaya pengikisan akidah. “Saya salut dengan keberhasilan kang Ade Daryadi, Kepala Desa Nanggerang dalam membangun dan menyejahterakan warganya melalui ZIS,” tambahnya.

Pada workshop Asistensi Manajemen Lazisnu, NU Care tingkat Nasional pertama ini juga dihadiri Bupati Sukabumi Marwan Hamami, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Agus Mulyadi, KHR. Abdul Bashit, KH Mahmud Mudrikah, dan jajaran Musyawarah Pimpinan Kecamatan (Muspika) Cicurug.

Wakil Ketua Pengurus Cabang (PC) NU Kabupaten Sukabumi, Abdulloh Masud, sekaligus sebagai Ketua Panitia, mengatakan acara ini diikuti 200 pengurus 67 Cabang NU se Indonesia. Workshop-nya sendiri dilangsungkan selama 3 hari.

Workshop sebagai gerakan harokah NU berzakat adalah salah satu potret keberhaslan Lazisnu yang menjadi pilot projek Nasional, sehingga teman-teman se Indonesia bisa belajar dari Desa Nanggerang, melalui strategi program pengelolaan ZIS,” jelas Masud.

ZIS di Desa Nanggerang mampu menurunkan kemiskinan hingga 50 persen. “Rekan-rekan kita ini akan belajar langsung di lapangan bagaimana desa ini mengelola ZIS dari mulai pengumpulan hingga penyalurkan dan pemberdayaan,” pungkasnya.

Reporter: RAWIN SOEDARYANTO
Redaktur: FIT NW
E-mail Redaksi: sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing: marketingsukabumiupdate@gmail.com





Berikan Komentar