Sabtu, 29 Juli 2017 - WIB
Follow Us:

Top 10 Internasional

Marwan Persentasikan Geopark Ciletuh Palabuhanratu Dihadapan 50 Delegasi Negara Peserta GGN
Mungkinkah Nabi Adam Itu Siwa? Ataukah Buddha?
Bibir Pria Malang ini Digigit Kura-Kura Kesayangannya
Kereta Tergelincir, Dua Orang Tewas dan Puluhan Terluka
Rusia Blokir Dua Situs Porno Ternama
Nahas, Kereta Tergelincir dan Tabrak Rumah
Truk dan Bus Bertabrakan Tewaskan 12 Orang
Nonton Orang Bunuh Diri, Dua Warga Justru Tewas, Kok Bisa?
Sadis, Ayah Siarkan Aksi Bunuh Bayi Kandung dan Bunuh Diri Lewat Facebook
Tak Ada Menu Daging di Resepsi, Mempelai Pria Batalkan Pernikahan


Sempat Diamputasi karena Disiksa Guru, Bocah Ini Akhirnya Tewas

Rabu, 26 April 2017 - 22:07:41 WIB


Sempat Diamputasi karena Disiksa Guru, Bocah Ini Akhirnya Tewas
© Tempo.co
Bocah ini akhirnya tewas.

SUKABUMIUPDATE.com - Seorang bocah asal Malaysia yang sempat diamputasi kedua kakinya setelah dipukuli guru di sekolah penghafal Quran, akhirnya meninggal dunia.

Seperti dilansir The News Straits Times, Rabu (26/4), Mohamad Thaqif Amin Mohd Gaddafi, (11), meninggal dunia petang tadi di Rumah Sakit Sultan Ismail di Johor Baru, Malaysia.

Kedua orang tuanya, Mohd Ghadiffi Mat Karim, 43, dan ibunya Felda Wani Ahmad, 40 tahun, berada di sisi Thaqif saat bocah belasan tahun itu menghembuskan nafas terakhirnya.

 “Kami membacakan Yasin. Dia tidak pernah sadar lagi,” kata sang ayah.

Kedua kaki Thaqif diamputasi pada Jumat lalu setelah seorang asisten guru memukuli dia dan 14 rekannya dengan pipa untuk industri di asrama madrasah di Kota Tinggi.

Insiden pada 24 Maret lalu itu terjadi karena sang guru menuduh para murid berisik. Orang tua Thafiq melarikan anaknya ke rumah sakit setelah kaki sang anak membengkak pada 31 Maret lalu.

Amputasi terhadap kedua kaki Thaqif harus dilakukan karena kedua kakinya membusuk.

Dia bahkan dijadwalkan untuk menjalani amputasi lengan kanan yang juga mengalami infeksi.

Namun kondisinya yang terus memburuk menyebabkan operasi ditunda, hingga ia akhirnya meninggal dunia.

“Dia sangat senang ketika masuk sekolah ini pada Januari lalu. Tapi akhir-akhir ini ia enggan sekolah karena takut dipecut,” ujar Felda Wani, sedih.

Akibat insiden ini, orang tua Thaqif melaporkan sekolah ke polisi Kota Tinggi pada 18 April lalu. Guru yang memecut siswa telah ditahan.

Rekaman kamera pengawas kini tengah diselidiki polisi untuk mengetahui kejadian sebenarnya.

Kasus Thaqif juga membuat marah netizen Malaysia setelah orang tuanya mengunggah kondisi sang anak ke Facebook.

 

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi: sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing: marketingsukabumiupdate@gmail.com





Berikan Komentar