Jumat, 18 Agustus 2017 - WIB
Follow Us:

Top 10 Keluarga

Wanita Sukabumi Wajib Tahu 10 Fakta Selingkuh Ini
Yava Cafe Cicurug, Menikmati Kopi dalam Ruang Multi Konsep
Salah Kaprah tentang Berendam di Air Belerang
Kondom Perempuan, Kisah dan Cara Menggunakannya
Tiga Fashion Item Wajib Dimiliki Wanita Karir
Nama yang Paling Banyak Dipilih untuk Bayi Lelaki Sepanjang 2017
Korban Kosmetik Ilegal Serukan Kewaspadaan Pada Konsumen
Berhijab Bukan Penghalang untuk Tampil Modis dalam Balutan Busana Kerja
Wali Kota: Masyarakat Kota Sukabumi Hobi Belanja
Hijabers Mom Community Sukabumi, Together We Share and Care


Jangan Makan Buah Tanpa Dicuci, Fatal Akibatnya

Jumat, 28 Juli 2017 - 20:20:16 WIB


Jangan Makan Buah Tanpa Dicuci, Fatal Akibatnya
© fauziafruit.blogspot.co.id
Buah Leci.

SUKABUMIUPDATE.com - Pada tahun 2014, lebih dari 100 anak meninggal setelah mengkonsumsi buah leci di Muzaffarpur Bihar, India.

Peristiwa ini menimbulkan kehebohan. Ada kekhawatiran buah leci mengandung racun. Namun, sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa kematian anak-anak itu bukan karena leci, melainkan karena pestisida, endosulfan.

Penelitian ini dipublikasikan di The American Journal of Tropical Medicine and Hygiene baru-baru ini. Selama studi para peneliti menemukan bahwa sejumlah pestisida yang mencakup endosulfan yang telah dilarang sejak 2011 menyebabkan kerusakan otak di kalangan anak-anak.

Selama penelitian, para peneliti mewawancarai keluarga yang bekerja di kebun leci. Hasilnya, kebanyakan anak ternyata mengkonsumsi leci yang jatuh di kebun buah dan mengupas kulit dengan giginya.

Wabah itu terkait dengan eksposur kebun leci yang menggunakan bahan kimia secara rutin. Anak-anak mengalami pembengkakan otak yang menyerupai gejala ensefalitis akut dan akhirnya meninggal.

Namun, pada awal Januari 2017, jurnal The Lancet Global Health, menerbitkan studi yang menyatakan bahwa kematian itu disebabkan oleh buah. Para peneliti mempelajari 390 pasien yang dirawat di dua rumah sakit rujukan di Muzaffarpur antara 26 Mei dan 17 Juli 2014 dengan gejala sindroma ensefalitis akut.

Mereka menyimpulkan bahwa melewatkan makan malam setelah konsumsi leci menghasilkan kadar glukosa darah rendah dan ensefalopati akut yang memicu kejang dan koma, menyebabkan kematian dalam banyak kasus.

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi: sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing: marketingsukabumiupdate@gmail.com





Berikan Komentar