Senin, 29 Mei 2017 - WIB
Follow Us:

Top 10 Sainstek

Robot Seks Harmony Harganya Setara Mobil LCGC di Indonesia
Hujan Es di Bandung, Ini Perbedaannya dengan Salju
Dua Alasan Nokia 3310 Klasik Tidak Berfungsi di AS
Mahasiswa Unibraw Kembangkan Alat Pendeteksi Kualitas Udara
Dua Kerangka Manusia Purba Ditemukan di Gua Pawon
Headphone Beat Meledak di Wajah, Apple Tolak Beri Kompensasi
WhatsApp Kembalikan Status Teks di Android dan iOS
Hindari Mengunggah 6 Hal Berikut di Facebook
Ditemukan, Karya Seni Indonesia Zaman Es Berusia 22 Ribu Tahun
Mahasiswa Surabaya Bikin Alat Pengisi Biogas ke Tabung Melon


3 Alasan Android Akan Aman dari Serangan Ransomware WannaCry

Rabu, 17 Mei 2017 - 17:06:21 WIB


3 Alasan Android Akan Aman dari Serangan Ransomware WannaCry
© Quartz
Program malware ransomware wannaCRY yang menyerang komputer secera masal di 99 negara.

SUKABUMIUPDATE.com - Serangan ransomware WannaCry telah menjerat lebih dari 300.000 komputer di 150 negara dengan memanfaatkan versi Windows usang yang tidak pernah mendapat patch keamanan penting Microsoft.

Padahal hal yang mirip, terjadi pada Android. Hanya 7,1 persen dari 1 miliar pengguna yang menggunakan Nougat, lebih dikenal dengan Android 7.0, versi terbaru dari sistem operasi mobile itu. Hampir sepertiga menjalankan Android KitKat atau versi lebih tua yang keluar lebih dari tiga tahun yang lalu. "Seiring waktu, semakin banyak versi Android yang usang,” Josh Feinblum, wakil presiden keamanan informasi di Rapid7.

Tapi pengguna Android tidak perlu khawatir. Ada perbedaan utama antara Windows dan Android yang menjaga sistem operasi mobile ini tetap aman dari cengkeraman WannaCry. Bahkan dengan begitu banyak versi Android yang berbeda, termasuk versi yang diperkuat oleh pembuat ponsel seperti Samsung atau LG, sehingga tidak mungkin pengguna berada dalam serangan berskala luas.

Sementara Android tidak rentan terhadap WannaCry, namun ia bisa terbuka untuk serangan lainnya, termasuk insiden ransomware tertutup.

Tapi untuk saat ini, ransomware WannaCry - serangan cyber di mana hacker mengunci komputer Anda dan meminta uang untuk memperbaikinya - hanya masalah yang ditemukan di Windows.

Inilah alasan kenapa Android relatif aman dari WannaCry:

1 . Update bulanan

Meskipun Microsoft menambal kerentanan keamanan yang telah bocor dari NSA pada bulan Maret, banyak sistem yang tersandera oleh ransomware tidak pernah memiliki kesempatan untuk mendapatkan upgrade tersebut. Hal itu karena ribuan komputer, termasuk yang digunakan oleh rumah sakit yang diretas di Inggris, masih berjalan di Windows XP. 

Microsoft berhenti mendukung Windows XP dengan updatenya di awal 2014, sehingga banyak yang rentan terhadap malware baru dalam tiga tahun terakhir.

Google mengikuti filosofi yang berbeda dengan sistem operasinya yang lama. Sejak tahun 2015, pengguna Android yang menggunakan versi 4.4 menerima update keamanan bulanan. Mereka mencakup lebih dari 735 juta perangkat.

Jadi sementara seseorang yang menggunakan Samsung Galaxy Note S3 mungkin tidak mendapatkan fitur terbaru seperti Google Assistant, namun mereka tetap terlindungi dari kerentanan keamanan melalui dukungan Google.

2. Ikuti uang

Untuk sekitar 100 juta pengguna Android yang masih rentan karena kurangnya update, ransomware mungkin tidak memasukkan mereka dalam daftar.

Ada alasan mengapa serangan ini paling umum terjadi pada rumah sakit, bank dan bisnis. Mereka semua memiliki banyak uang, dan banyak data yang mereka butuhkan. Ketika catatan medis rumah sakit terkunci, orang-orang kehilangan layanan darurat.

"Mereka lebih cenderung menyerang mesin komersial dan perusahaan di mana seseorang akan membayar bitcoin untuk mengembalikannya," kata Jacob Osborn, penasihat Goodwins Privacy + Cybersecurity. "Dengan Android, jauh lebih tidak mungkin."

Ada data penting dalam sistem ini, yang jika hilang selamanya bisa menghabiskan biaya lebih banyak daripada uang tebusan yang dipasang hacker di komputer mereka. Sekarang lihat apa yang ada di telepon Anda. Tentu, jika dikunci, Anda bisa kehilangan foto atau kontak, namun orang tidak mau membayar US$ 300 untuk itu - terutama jika disinkronkan secara otomatis ke layanan awan seperti Google Photo.

3. Serangan terkendali 

WannaCry menyebar dengan sendirinya melalui jaringan komputer menggunakan alat berbagi standar yang disebut Server Message Block. Jadi, jika satu orang di kantor Anda tergelincir, Anda semua terkena ransomware. Karena itulah WannaCry bisa menyebar dengan cepat, dengan variannya menginfeksi 200.000 komputer, sebelum kill switch pertamanya diaktifkan.

Meski kebanyakan ponsel Android selalu terhubung online melalui operator, mereka tidak terhubung satu sama lain seperti komputer di kantor. Jadi jika rekan kerja Anda terkena ransomware di ponsel mereka, Anda tetap akan baik-baik saja, walaupun Anda mungkin ingin menolak semua file yang mereka coba kirimkan kepada Anda. "Kelemahannya unik untuk Windows," kata Brenda Sharton, kepala Goodwins Privacy + Cybersecurity .

"Karena perangkat Android (dan kebanyakan smartphone) cenderung menjaga diri mereka sendiri, penyebaran malware hampir tidak akan secepat WannaCry," kata Feinblum.

 

Sumber: Tempo

E-mail Redaksi: sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing: marketingsukabumiupdate@gmail.com




TOPIK: SAINSTEK

Berikan Komentar